Produk perikanan dipromosikan dalam Trade Expo Indonesia

Jakarta (ANTARA News) – Produk hasil laut akan dipromosikan dalam Trade Expo Indonesia (TEI) 2018 di ICE-BSD City, Tangerang, Banten, pada 24-28 Oktober 2018.

Kegiatan promosi yang bertema “From Our Sea to the World” diselenggarakan oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan bekerjasama dengan Kementerian Perdagangan dan Kementerian Luar Negeri.

“Tujuan kegiatan ini mendorong peningkatan ekspor produk perikanan yang aman dan berkelanjutan, sekaligus mempromosikan potensi daerah yang memiliki keunggulan hasil laut,” kata Sekretaris Dirjen Amerika dan Eropa Kemlu Ratu Silvy Gayatri dalam press briefing di Jakarta, Kamis.

Selain itu, kegiatan yang melibatkan 20 peserta dari pelaku bisnis perikanan, Perum Perindo, PT Perikanan Nusantara, pelaku jasa kargo, serta pemerintah provinsi dan kabupaten ini juga memperkenalkan potensi sentra kelautan dan perikanan (SKPT) untuk kerja sama pengembangan industri perikanan dan hub bagi kemudahan ekspor.

Baca juga: Menteri Rini lepas ekspor produk perikanan Perindo-Perinus

Sejumlah daerah yang memiliki keunggulan hasil laut adalah Aceh, Natuna, Morotai, Maluku, Biak, dan Mimika.

Berdasarkan data KKP, tren nilai ekspor produk perikanan terus meningkat.

Pada Januari 2017 sampai April 2018, nilai ekspor produk perikanan meningkat 20 persen yang menunjukkan makin tingginya tingkat kepercayaan konsumen luar negeri terhadap produk perikanan Indonesia.

Khusus kawasan Amerika dan Eropa, ekspor produk perikanan pada 2017 sebesar 4,51 miliar dolar AS dengan pasar terbesar adalah Amerika Serikat senilai 1,81 miliar dolar AS, diikuti Jepang dengan 672,3 juta dolar AS, dan negara-negara ASEAN dengan 563,9 juta dolar AS.

Tahun ini, ekspor produk perikanan ditargetkan meningkat menjadi lebih dari 5 miliar dolar AS.

Kegiatan promosi terpadu produk perikanan merupakan pertama kali diselenggarakan dalam TEI 2018, dan diharapkan dapat mencapai sasaran kesepakatan bisnis TEI secara keseluruhan sejumlah 1,5 miliar dolar AS.

“Melalui kegiatan promosi perikanan terpadu ini dapat lebih meyakinkan pembeli potensial dari kawasan Amerika dan Eropa, juga Asia Pasifik dan Afrika bahwa produk perikanan Indonesia dapat bersaing secara global dengan tetap memperhatikan aspek keamanan dan keberlanjutan,” kata Ratu. ***1***

Baca juga: Rupiah melemah, pengamat: saatnya ekspor produk perikanan
Baca juga: Dihadiri banyak pembeli asing, transaksi TEI 2018 ditargetkan 1,5 miliar dolar

 

Pewarta: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Cara DAFTAR POKER Domino Qiu Qiu Capsa Susun Online Indonesia di Situs Agen Judi Terpercaya Assosiasi Resmi Dewapoker IDN Bank BCA, BNI, BRI dan Mandiri.